7 Nasihat Warren Buffett untuk para investor agar cuan di pasar saham

Jumat, 13 Agustus 2021 | 06:10 WIB Sumber: Yahoo Finance
7 Nasihat Warren Buffett untuk para investor agar cuan di pasar saham

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Warren Buffett adalah investor yang luar biasa. Buffett mengembangkan bisnisnya, Berkshire Hathaway, dari perusahaan tekstil yang gagal menjadi konglomerat multinasional dengan memiliki saham di Geico, Apple, dan Coca-Cola.

Tapi itu adalah kepribadiannya yang sederhana dan kegemarannya untuk mengemas saran investasi dalam frasa yang cerdas, bernas atau penuh warna yang telah memperkuat statusnya sebagai "Oracle of Omaha."

Buffett telah menjatuhkan permata kebijaksanaan yang tak terhitung jumlahnya selama bertahun-tahun, tetapi tujuh kutipan berikut menawarkan kepada investor nasihat yang sangat tepat waktu tentang cara berinvestasi di saham hari ini.

1. Waspadai inflasi 

Warren Buffett menggambarkan inflasi yang tinggi sebagai pajak atas modal yang menghalangi investasi sebuah perusahaan. Menurut Buffett, dengan inflasi yang tinggi, investor mungkin ingin memikirkan aset yang kebal terhadap penurunan nilai akibat kenaikan biaya.

Baca Juga: Mengerek Kembali Harga Saham, Buffett Agresif Gelar Buyback Saham

Salah satu contoh miliarder lain seperti Bill Gates baru-baru ini melakukan investasi pada lahan pertanian. Pertanian menawarkan hasil yang stabil dan andal — apa pun keadaan ekonominya, orang masih perlu makan.

Aset lain yang secara historis berkinerja baik selama periode inflasi tinggi termasuk emas dan real estat.

2. Jangan ikuti kawanan

“Kebanyakan orang tertarik pada saham ketika orang lain tertarik. Waktu untuk tertarik adalah ketika tidak ada orang lain yang tertarik. Anda tidak dapat membeli apa yang populer dan melakukannya dengan baik.”

Menurut laporan Bank of America pada bulan April, US$ 576 miliar kekalahan masuk ke dana berbasis saham dari November 2020 hingga Maret 2021 – mengalahkan arus masuk gabungan US$ 452 miliar yang terlihat dalam 12 tahun sebelumnya.

Baik Anda baru dalam berinvestasi atau sudah lama melakukannya, melawan arus seringkali merupakan hal yang bijaksana untuk dilakukan.

Baca Juga: Dokumen bocor pengadilan: Bill Gates dan Melinda French resmi bercerai

Seperti yang telah kita lihat dengan kegagalan stok meme akhir-akhir ini, mengikuti kerumunan secara membabi buta sering kali mengarah pada hasil yang membawa malapetaka. Alih-alih berfokus pada apa yang populer, cobalah untuk memprioritaskan keamanan dan stabilitas.

Jika Anda tidak yakin untuk memilih investasi Anda sendiri, alat yang sangat baik bagi mereka yang masih mengasah mata mereka untuk saham adalah aplikasi investasi yang didukung oleh teknologi. Dengan beberapa panduan berdasarkan toleransi risiko dan tujuan pengembalian, Anda dapat membangun portofolio terdiversifikasi yang sesuai dengan kebutuhan spesifik Anda.

3. Siapkan portofolio Anda untuk apa saja

"Hal terbesar yang Anda pelajari adalah bahwa pandemi pasti akan terjadi, dan ini sama sekali bukan yang terburuk yang bisa dibayangkan. Masyarakat memiliki waktu yang mengerikan untuk mempersiapkan hal-hal yang jauh tetapi mungkin dan akan terjadi cepat atau lambat."

Dalam sebuah wawancara awal musim panas ini dengan CNBC, Buffett merefleksikan takeaway terbesarnya dari pandemi: betapa masyarakat tidak siap untuk menangani keadaan darurat yang diketahuinya akan terjadi cepat atau lambat.

Editor: Noverius Laoli
Terbaru