Awas, konsumsi BBM RON rendah bikin mesin kendaraan berkerak

Rabu, 28 Juli 2021 | 19:31 WIB   Reporter: Yudho Winarto
Awas, konsumsi BBM RON rendah bikin mesin kendaraan berkerak

ILUSTRASI. Pengisian BBM jenis Pertamax Turbo di SPBU Pertamina.

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Perawatan kendaraan bukan hanya sebatas servis berkala, tetapi juga harus memperhatikan penggunaan bahan bakar minyak (BBM) harus yang sesuai dengan rekomendasi pabrikan.

Jadi, jangan sampai lupa untuk selalu gunakan BBM berkualitas yang sesuai kebutuhan mesin kendaraan. Gunakan selalu BBM Pertamax.

Selain melindungi mesin, BBM Pertamax juga terbukti lebih ramah lingkungan. Karena itu, langkah Pertamina terus edukasi masyarakat gunakan BBM berkualitas perlu terus digencarkan.

Direktur  Eksekutif Energy Watch Mamit Setiawan menyampaikan, berbagai tawaran dan promo perlu digencarkan Pertamina agar penggunaan BBM ramah lingkungan, salah satunya penggunaan BBM dengan kualitas baik atau dengan RON tinggi seperti Pertamax, semakin meningkat.

Baca Juga: Setahun jalankan restrukturisas, begini capaian Pertamina

" Sehingga kendaraan pelanggan Pertamina selalu terjaga, awet dan pastinya tidak sering mondar-mandir ke bengkel untuk perbaikan. Karena bagaimana pun, banyak keuntungan  bila kita menggunakan BBM dengan RON tinggi. Mesin akan lebih awet, terlindung dari kerak dan karat. BBM lebih irit, karena pembakaran lebih sempurna, mesin juga akan jauh lebih sempurna bila kita menggunakan BBM dengan kualitas baik," ucap Mamit, ketika dihubungi, Rabu (28/7).

Karena kualitas BBM Pertamax sangat bagus, maka Pertamina harus tetap melanjutkan program langit biru, agar masyarakat secara perlahan beralih ke BBM dengan kualitas baik.

Kata Mamit, Pertamina tetap perlu melanjutkan program langit biru ke seluruh wilayah di Indonesia serta tetap memberikan promo-promo menarik agar semakin memikat konsumen. 

Diakui Mamit, langkah Pertamina memberikan diskon dengan menggunakan aplikasi MyPertamina atau promo-promo lain sudah tepat. Namun, pemerintah pun perlu mendukung program langit biru dikarenakan program tersebut dimaksudkan untuk mengurangi emisi gas buang seperti yang tercantum pada perjanjian Paris Agreement.

Ini juga, kata Mamit, sesuai dengan Permen KLHK No.20 tahun 2017 di mana diatur untuk menggunakan BBM minimal RON 91.

"Sehingga upaya yang dilakukan Pertamina perlu disuport, karena bagaimanapun, dampaknya akan dirasakan bersama," ucap Mamit.

Editor: Yudho Winarto
Terbaru