Mau ubah status warna kendaraan di STNK dan BPKB? Ini syarat dan biayanya

Senin, 06 September 2021 | 13:41 WIB Sumber: Kompas.com
Mau ubah status warna kendaraan di STNK dan BPKB? Ini syarat dan biayanya

ILUSTRASI. Jangan lupa melaporkan pengubahan tampilan mobil atau sepeda motor tersebut ke kepolisian. ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja/pd/17


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Terkadang, pemilik kendaraan ingin melakukan modifikasi tampilan kendaraan kesayangan. Itu wajar untuk dilakukan. Meski begitu, jangan lupa melaporkan pengubahan tampilan mobil atau sepeda motor tersebut ke kepolisian. Tidak terkecuali modifikasi berupa penggantian warna dasar kendaraan. 

Sebab jika tidak melaporkan penggantian tampilan kendaraan tersebut, bisa dianggap melanggar hukum. Ini karena ada ketidaksesuaian antara kondisi fisik kendaraan dengan statusnya dalam Surat Tanda Nomor Kendaraan (STNK) dan Buku Pemilik Kendaraan Bermotor (BPKB). 

Secara hukum, kewajiban pelaporan perubahan warna kendaraan diatur dalam Pasal 64 Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (LLAJ). 

Pada aturan tersebut, dijelaskan bahwa setiap kendaraan wajib dilakukan registrasi termasuk registrasi perubahan identitas kendaraan dan pemiliknya. 

Baca Juga: Tak pakai ribet, begini cara bayar pajak STNK lewat telepon genggam

Lantas apa saja syarat yang dibutuhkan untuk mengurus perubahan warna kendaraan bermotor agar tetap sesuai dengan STNK dan BPKB? 

Kaurmin Regident Ditlantas Polda Metro Jaya AKP Rudi menjelaskan bahwa ada beberapa dokumen persyaratan yang perlu disiapkan. 

"STNK asli, BPKB asli, cek fisik, dan surat keterangan dari bengkel (yang melakukan pengubahan warna kendaraan) yang ada SIUP dan domisilinya," kata Rudi kepada Kompas.com, Senin (6/9/2021). 

Menilik Peraturan Kepolisian Nomor 7 Tahun 2021 tentang Registrasi dan Identifikasi Kendaraan Bermotor, mengurus perubahan warna kendaraan ini bisa dilakukan di Samsat terdekat dengan membawa dokumen-dokumen yang telah disebutkan. 

Baca Juga: 4 Warna pelat nomor kendaraan baru 2022, tidak ada lagi pelat hitam

Tidak lupa bawa pula KTP sesuai pemilik pada STNK dan BPKB. Surat keterangan dari bengkel tempat penggantian warna juga harus disertakan dengan salinan SIUP dan NPWP sebagai tanda bahwa bengkel tersebut memiliki surat izin usaha yang resmi. 

Untuk biayanya sendiri, menilik Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 60 Tahun 2016 tentang Jenis dan Tarif Atas Jenis Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) yang Berlaku pada Kepolisian Negara Republik Indonesia, penerbitan STNK baru tidak lebih dari Rp 200.000. 

Rinciannya, untuk kendaraan bermotor roda dua atau tiga adalah Rp 100.000 per penerbitan. Sementara bagi kendaraan bermotor roda empat atau lebih ialah Rp 200.000. 

Jika pemilik diharuskan melakukan perubahan BPKB juga, untuk satu kali penerbitannya adalah Rp 225.000 untuk kendaraan roda dua dan tiga. Khusus kendaraan bermotor roda empat atau lebih, biayanya sedikit mahal yakni Rp 375.000.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Ini Syarat dan Biaya Ubah Status Warna Kendaraan di STNK dan BPKB"
Penulis : M. Adika Faris Ihsan
Editor : Aditya Maulana

 

Selanjutnya: 8 Langkah cara bayar pajak kendaraan untuk mobil dan motor via online

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru