CLOSE [X]

Bukan Emas, Perak dan Bitcoin, Robert Kiyosaki Ungkap Investasi Terbaik Saat Ini

Sabtu, 18 Juni 2022 | 00:20 WIB Sumber: Yahoo Finance
Bukan Emas, Perak dan Bitcoin, Robert Kiyosaki Ungkap Investasi Terbaik Saat Ini


KONTAN.CO.ID -   Penulis buku keuangan terpopuler Rich Dad Poor Dad, Robert Kiyosaki mengatakan, menimbun kaleng tuna adalah strategi yang lebih baik untuk mengatasi inflasi daripada membeli emas, perak, atau bitcoin. Hal itu dikatakan Robert Kiyosaki dalam tweet aneh pada Minggu malam.

“Investasi Terbaik: Ikan Tuna Kalengan,” ujarnya. 

"Inflasi akan lepas landas. Investasi terbaik adalah kaleng tuna & kacang panggang. Anda tidak bisa makan emas, perak, atau bitcoin."

"Makanan yang paling penting," lanjutnya. "Kelaparan masalah berikutnya. Berinvestasi dalam solusi."

Robert Kiyosaki kemungkinan melihat tuna kalengan sebagai investasi yang baik karena memiliki umur simpan beberapa tahun, murah dan membutuhkan ruang lemari minimal sehingga dapat dibeli dalam jumlah besar, dan investor dapat membuka kaleng mereka jika inflasi mendorong harga pangan ke tingkat yang tidak terjangkau.

Baca Juga: Bersiap! Ini 2 Faktor yang Bakal Mendorong Badai Ekonomi Dunia

Namun, kaleng tuna pada akhirnya akan rusak, akan sulit untuk disimpan dan dijual secara fisik jika dibeli dalam jumlah banyak, dan orang mungkin bosan dengan rasa khas ikan tersebut.

Investor Nilai seperti Warren Buffett akan lebih memilih untuk memiliki saham bisnis seperti Coca-Cola, karena mereka percaya akan selalu ada permintaan untuk produk mereka, dan mereka dapat memanfaatkan merek yang kuat untuk menaikkan harga dan mengimbangi inflasi.

Inflasi AS melonjak sebesar 8,6% year on year di bulan Mei 2022, menandai tingkat tercepat dalam 41 tahun. Kiyosaki sebelumnya menyebut barang-barang rumah tangga sebagai investasi yang cerdik ketika harga melonjak, karena konsumen dapat membelinya sekarang dan menimbunnya, daripada membayar jauh lebih banyak untuk itu di masa depan.

"Investasi Terbaik mungkin stok produk yang akan selalu Anda gunakan seperti kertas toilet, kantong sampah, makanan kaleng, makanan beku," tweetnya pada bulan Maret.

Baca Juga: Bikin Ngeri, Robert Kiyosaki Beri Lebih Banyak Peringatan Buruk tentang Ekonomi AS

Guru keuangan pribadi tersebut telah membunyikan alarm pada harga aset, inflasi, dan potensi resesi selama beberapa bulan. Misalnya, dia memperingatkan gelembung bersejarah di seluruh saham, real estat, minyak, dan komoditas pada bulan Maret. Dia juga mengangkat prospek depresi ekonomi dan hiperinflasi.

"Semuanya gelembung berubah menjadi segalanya bangkrut," tweetnya pada bulan April setelah saham mulai turun. Indeks acuan S&P 500 sekarang turun 22% tahun ini, sedangkan indeks Nasdaq yang berbasis teknologi turun 31%.

Demikian pula, harga bitcoin — cryptocurrency paling populer — telah jatuh 52% sejak awal Januari.

Namun, Kiyosaki telah menggarisbawahi bahwa penurunan pasar memberi investor yang berani kesempatan untuk mendapatkan penawaran dan membangun kekayaan dari waktu ke waktu. "Kecelakaan adalah waktu terbaik untuk menjadi kaya," cuitnya di bulan Mei.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Noverius Laoli

Terbaru