Melihat strategi investasi Warren Buffett dibalik penjualan saham Apple

Senin, 08 Maret 2021 | 20:25 WIB Sumber: The Motley Fool
Melihat strategi investasi Warren Buffett dibalik penjualan saham Apple


KONTAN.CO.ID -  NEW YORK. CEO Berkshire Hathaway, Warren Buffett, baru saja menjual 57 juta saham Apple. Aksi Buffett ini mengundang perhatian para investor di Wall Street, dan bertanya-tanya apakah sudah waktunya melepas saham teknologi tersebut?

Sejumlah ulasan soal Apple pun mulai ramai. Apple merupakan salah satu perusahaan terbesar di dunia bisnis. Setelah didirikan pada tahun 1976, model desktop awalnya merevolusi industri komputer pribadi, membantu perusahaan mengklaim keunggulan awal atas IBM dan Microsoft. 

Tetapi kinerja keuangan dan relevansi sosialnya memudar setelah salah satu pendiri Steve Jobs pergi pada tahun 1985, dan perusahaan itu berada di ambang kebangkrutan sebelum ia kembali pada tahun 1997.

Mengutip The Motley Fool, Senin (8/3) maju cepat dalam 24 tahun, melalui inovasi seperti iMac, iPod, iPhone, iPad, dan lainnya dan saat ini, Apple adalah salah satu perusahaan terbesar di dunia, dengan kapitalisasi pasar lebih dari US$ 2 triliun. 

Baca Juga: MacKenzie Scott mantan istri Jeff Bezos menikah dengan seorang guru di Seattle

Selain itu, iPad menduduki peringkat kedua dalam pangsa pasar global untuk sistem operasi smartphone dan desktop, dan iPad adalah tablet terkemuka di dunia.

Lebih penting lagi, Apple masih merupakan perusahaan yang inovatif dan mudah beradaptasi. Dalam beberapa tahun terakhir, ini telah meningkatkan fokus pada layanan seperti pembayaran digital dan produk langganan (Apple TV +, Apple Arkade, Apple Music, dan lainnya). 

Strategi ini memungkinkan perusahaan untuk memonetisasi basis penggunanya yang sangat besar. Kuartal terakhir, ada lebih dari 1,65 miliar perangkat Apple aktif di tangan pelanggan.

Selain itu, kinerja keuangan Apple juga kuat selama dekade terakhir. Beberapa perusahaan telah berhasil meningkatkan pendapatan atau arus kas bebas dengan begitu cepat dan konsisten.

Baca Juga: Pelajaran dari Warren Buffett meraup keuntungan jumbo pasca 13 tahun investasi di BYD

Akhirnya, pengembalian modal yang diinvestasikan (ROIC) adalah 34% pada kuartal fiskal terakhirnya, yang berarti perusahaan memperoleh US$ 0,34 untuk setiap US$ 1 yang diinvestasikan dalam bisnisnya. Sebagai perbandingan, ROIC S&P 500 secara keseluruhan adalah 7% pada November 2020. Ini berarti Apple menggunakan modal jauh lebih efisien daripada perusahaan rata-rata, bukti dari bisnis yang dikelola dengan baik. 

Mengapa Buffett menjual Apple?

Dalam surat Buffett 1988 kepada pemegang saham, dia terkenal mengatakan:

"Ketika kita memiliki bagian dari bisnis yang luar biasa dengan manajemen yang luar biasa, periode favorit kita adalah selamanya."

Sejumlah investor meyakin bahwa Apple masih merupakan perusahaan dengan bisnis yang luar biasa. 

Namun mengapa Buffet menjualnya? Meskipun kita tidak bisa mengatakan dengan pasti, satu kemungkinan adalah bahwa saham Berkshire di Apple telah tumbuh begitu besar sehingga Buffett merasa tidak nyaman. 

Sebelum penjualan baru-baru ini, Apple mewakili hampir 48% dari nilai portofolio saham Berkshire. Tingkat konsentrasi itu memiliki risiko yang signifikan, dan mungkin saja Buffett merasa bijaksana untuk memangkas posisinya.

Selanjutnya: Mengintip 7 rahasia dibalik kesuksesan para miliarder dunia

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Halaman   1 2 Tampilkan Semua
Editor: Noverius Laoli

Terbaru