Gadget

Ridwan Kamil: Orangtua jangan bangga kalau anak bisa main ponsel sejak kecil

Jumat, 29 November 2019 | 15:38 WIB Sumber: Kompas.com
Ridwan Kamil: Orangtua jangan bangga kalau anak bisa main ponsel sejak kecil

ILUSTRASI. Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil (kedua kiri) didampingi Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum (kiri) memberikan keterangan kepada awak media saat menggelar konferensi pers terkait penetapan tersangka dugaan kasus suap Meikarta yang melibatkan Sekda

KONTAN.CO.ID - BANDUNG. Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil meminta para orangtua untuk selalu mengawasi penggunaan gawai yang dimainkan anak. Ia mengaku miris dengan adanya orangtua yang terkesan bangga lantaran anaknya mampu mengoperasikan gawai di usia yang masih kecil. 

"Orangtua jangan bangga jika anaknya bisa main hape. Kadang suka dipamerkan bisa main hape di usia masih kecil. Lebih baik kita fokuskan pada kegiatan motorik, pertumbuhan yang normal, berinteraksi dengan alam," tutur Emil, sapaan akrabnya, kepada Kompas.com, Kamis (28/11). 

Baca Juga: Sebanyak 4,5 juta pengguna Indonesia rayakan UC 11.11 shopping festival

Menurut Emil, pada dasarnya sesuatu yang berlebihan itu berbahaya. Dalam konteks anak kecanduan game, yang perlu diperhatikan adalah frekuensi pemakaian. Karena itu, kata Emil, Pemprov Jabar telah menggagas sejumlah program untuk mengurangi interaksi anak dengan gawai. 

Salah satunya, program maghrib mengaji serta sekolah tanpa gangguan gawai (Setangkai). Menurut dia, kasus anak kecanduan game banyak menyasar kalangan menengah atas. 

"Memang tidak terukur hasilnya secara ilmiah, tetapi upaya itu sudah ada. Jadi saya mengapresiasi apapun langkah yang dilakukan untuk mengurangi. Karena sekarang hadir penyakit mental baru yang membuat rumah sakit jiwa di Cisarua akhirnya mengalokasikan ruang dan perawatannya untuk penyakit mental kecanduan hape,' ujar dia. 

Baca Juga: Realme 5s resmi masuk Indonesia, ini harga dan spesifikasinya

"Dan kebanyakan menengah atas, justru golongan kaya yang memang karena punya kemudahan memberikan hp di usia lebih muda," kata Emil menambahkan. 

Emil juga tengah mengkaji penerapan aturan yang melarang anak mendapat fasilitas gawai hingga usia tertentu. Di beberapa negara, kata Emil, aturan itu telah diterapkan. 

"Dan kalau kita berkaca ke luar negeri saya menemukan juga, nanti kita riset. Di sana dilarang memberikan hape ke anak ke usia tertentu. Nah, ini di Indonesia belum ada. Mungkin ini baik kita perhatikan, praktikan, mungkin usia SD mah belum perlu. Nanti di usia yang cukup matang paham menggunakan dengan bijak barulah kita berikan akses yang memang komunikasi itu sekarang jadi kebutuhan lumrah di era digital," ujar dia. 

Sementara itu, Psikiater RSJ Provinsi Jawa Barat Ade Kurnia Surawijaya berpendapat, pemerintah harus lebih gencar menyosialisasikan bahaya penggunaan gawai secara berlebihan terhadap anak. Sebab, kata Ade, pada dasarnya permainan dalam gawai diciptakan untuk membuat pemakai kecanduan. 

Baca Juga: Ini daftar harga iPhone 11, 11 Pro, dan 11 Pro Max di Indonesia

Karena itu, pemerintah perlu mengeluarkan kebijakan agar produsen gawai ataupun developer bisa turut serta membatasi penggunaan gawai oleh anak.

"Kalau dari kebijakan pemerintah silakan ponsel game bisa masuk tapi batasannya dong diatur. Bisa pemerintah minta ada mode anak untuk ponsel. Atau di game tertentu ada iklan sosial dalam bentuk pop up atau aplikasi yang bisa membatasi jam bermain. Paling tidak iklan itu memaksa kita jika diulang dan itu masuk ke dalam otak," ujar dia. 

Di samping itu, pemerintah juga harus mulai masuk ke lembaga pendidikan dan melibatkan pihak yang kompeten untuk menyuarakan bahaya penggunaan gawai. (Kontributor Bandung, Dendi Ramdhani)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Ridwan Kamil: Orangtua Jangan Bangga Anak Bisa Main Ponsel Sejak Kecil"

Halaman   1 2 Tampilkan Semua
Editor: Tendi


Terbaru