Australia kembali laporkan nol kasus Covid-19 jelang Grand Slam Australian Open

Minggu, 07 Februari 2021 | 15:45 WIB   Reporter: Anna Suci Perwitasari
Australia kembali laporkan nol kasus Covid-19 jelang Grand Slam Australian Open

KONTAN.CO.ID -  MELBOURNE. Australia melaporkan tidak ada kasus virus corona baru yang ditularkan secara lokal. Ini menjadi kabar baik jelang para pemain tenis bersiap untuk bertanding pada Grand Slam pertama tahun ini di Melbourne, yakni Australian Open yang dimulai pada Senin (8/2).

Australia Terbuka akan mengurangi jumlah penonton menjadi 30.000 penggemar sehari. Jumlah ini turun 50% dibandingkan jumlah penonton biasanya karena protokol Covid-19.

Protokol kesehatan masyarakat tersebut, yang telah membuat Australia menjadi salah satu negara paling sukses dalam memerangi virus corona baru, memaksa para pemain masuk ke karantina hotel selama dua minggu setibanya di Melbourne pada Januari lalu.

Pada hari Minggu (7/2), para pemain menyelesaikan turnamen pemanasan, dengan Danii Medvedev membawa Rusia untuk memenangkan Piala ATP dan peringkat 1 dunia Ash Barty mengalahkan petenis Spanyol Garbine Muguruza untuk memenangkan Yarra Valley Classic.

Lebih dari 500 staf dan pemain dinyatakan negatif virus corona pada hari Jumat dalam pengujian ulang yang diperlukan setelah seorang pekerja di hotel tempat karantina terkena virus corona.

Hampir 1.200 kontak dekat dari pekerja yang terinfeksi sekarang telah dites negatif terhadap virus, kata pejabat kesehatan di negara bagian Victoria, di mana Melbourne adalah ibu kotanya.

Baca Juga: Sah, BPOM izinkan vaksin corona Sinovac bagi lansia di atas 60 tahun, ini syaratnya

Selain itu, tidak ada kasus virus corona lokal baru yang dilaporkan di New South Wales, Queensland dan Australia Barat, di mana telah terjadi infeksi dalam beberapa pekan terakhir.

"Syukurlah tiga hari berturut-turut nol kasus secara nasional, dengan 17 dari 19 hari terakhir tidak ada kasus penularan komunitas di seluruh Australia," kata Menteri Kesehatan Australia Greg Hunt di Twitter.

Australia telah melaporkan di bawah 29.000 total infeksi virus corona dan 909 kematian karena penutupan perbatasan, tingkat kepatuhan komunitas yang tinggi dengan tindakan jarak sosial, dan pengujian agresif dan pelacakan kontak.

Negara tersebut berencana untuk mulai memberikan vaksinasi pada akhir Februari, dengan pemerintah mengatakan pada Minggu bahwa setiap warga Australia yang menerima vaksinasi akan mendapatkan sertifikat.

"Warga Australia perlu memiliki catatan itu, terutama untuk pesanan kesehatan masyarakat negara bagian, tetapi juga ketika bepergian dan perbatasan dibuka lagi," kata Menteri Pelayanan Stuart Robert pada konferensi pers.

 

Selanjutnya: Vaksin AstraZeneca kurang ampuh dalam perlindungan varian Covid-19 Afrika Selatan

 

Editor: Anna Suci Perwitasari
Terbaru