Bernard Arnault kembali rebut posisi orang terkaya dunia dari Jeff Bezos

Kamis, 05 Agustus 2021 | 06:40 WIB   Reporter: Noverius Laoli
Bernard Arnault kembali rebut posisi orang terkaya dunia dari Jeff Bezos


KONTAN.CO.ID -  NEW YORK. Pendiri dan pemegang saham terbesar Amazon, Jeff Bezos bukan lagi orang terkaya di dunia. Posisinya kembali direbut pengusaha mode dari Prancis, Bernard Arnault. Arnault sebelumnya pernah merebut posisi orang terkaya dunia dari Bezos, kiniia  kembali ke posisi tersebut.

Pria Prancis berusia 72 tahun ini adalah pendiri, Chairman, dan kepala eksekutif LVMH Moët Hennessy-Louis Vuitton (LVMH), konglomerat barang mewah yang meliputi mode, perhiasan, kosmetik, serta anggur dan minuman beralkohol.

Mereknya termasuk Louis Vuitton, Christian Dior, Bulgari, Tag Heuer, Sephora, Hennessy, dan yang terbaru Tiffany—dan ini merupakan tahun yang fantastis.

Mengutip Barrons.com, Rabu (4/8), Arnault tercatat memiliki sekitar 47% saham LVMH, yang memiliki kapitalisasi pasar €339,5 miliar  atau setara US$ 402,9 miliar. Saham LVMH telah naik lebih dari 35% sejauh ini pada tahun 2021, dan telah melonjak 140% sejak posisi terendahnya pada Maret 2020.

Baca Juga: Jeff Bezos menawarkan kepada NASA US$ 2 miliar sebagai imbalan kontrak misi ke bulan

Kenaikan itu telah membantu melontarkan Arnault kembali ke puncak daftar orang kaya dunia, memperdagangkan posisi teratas dengan Bezos beberapa kali dalam beberapa bulan terakhir. Pada hari Senin, kekayaan Arnault bernilai US$ 186,3 miliar, US$ 300 juta lebih dari Jeff Bezos dan terpaut jauh dari CEO Tesla Elon Musk yang punya kekayaan US$ 147,3 miliar, menurut Forbes.

Kemerosotan saham Amazon terjadi pasca-laba Amazon turun 7,6% yang dilaporkan pada hari Kamis, karena kekayaan Bezos turun US$ 13,9 miliar dalam satu hari.

Bagaimana LVMH melakukannya dengan baik? Ini dimulai dengan kecelakaan. Sektor barang mewah adalah salah satu yang pertama terkena dampak pandemi tahun lalu, karena ketergantungan industri pada konsumen di China, tempat virus itu berasal, dan bagian lain di Asia. 

Sektor ini mendapat pukulan kedua ketika perjalanan global mengering, karena turis Asia tiba-tiba tidak dapat melakukan perjalanan belanja ke pusat mode seperti Paris, London, dan Milan.

Baca Juga: Elon Musk dua kali mengecam Apple saat konferensi membahas pendapatan Tesla

Tetapi ketika China memimpin pemulihan ekonomi dari kedalaman pandemi, belanja barang-barang mewah kembali meningkat dan sejak itu terus merosot. Pada tahun 2020, salah satu tahun terburuk untuk pendapatan perusahaan dalam ingatan baru-baru ini, LVMH melaporkan laba setahun penuh dari operasi berulang sebesar €8,3 miliar, penurunan 28% dari level 2019, dan bahkan kembali ke laba pada paruh kedua tahun lalu.

Itu berlanjut hingga 2021: pada akhir Juli, LVMH membukukan keuntungan sebesar €7,6 miliar untuk enam bulan pertama tahun 2021, naik 44% dari paruh pertama tahun 2019 dan lebih dari empat kali lipat level 2020.

Kebangkitan dalam pengeluaran barang mewah telah terjadi ketika orang-orang terkaya di dunia menjadi semakin kaya melalui pandemi, dengan total kekayaan meningkat menjadi US$ 431 triliun pada tahun 2020—didorong oleh tabungan, saham, dan real estat.

Segmen ultrakaya orang-orang dengan aset US$ 100 juta atau lebih kini tumbuh paling cepat, menurut analis di Boston Consulting Group. Ada 6.000 individu ultrakaya baru yang diciptakan di tengah lonjakan global baru-baru ini dalam kekayaan baru, dan mereka memegang 15% dari total kekayaan global, naik dari 12% pada 2019, menurut analis di BCG.

Selanjutnya: Meteor raksasa melintasi Norwegia, diiringi suara gemuruh dan gelombang kejut

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Noverius Laoli

Terbaru