Edukasi

Masih marak terjadi, mari kenali faktor pemicu bullying di sekolah

Jumat, 03 Juli 2020 | 08:13 WIB Sumber: Kompas.com
Masih marak terjadi, mari kenali faktor pemicu bullying di sekolah

ILUSTRASI. Masih marak terjadi, kenali faktor pemicu bullying di sekolah . ANTARA FOTO/Rony Muharrman/foc/17.

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kasus bullying atau perundungan di sekolah masih menjadi catatan hitam dunia pendidikan yang cukup sukar dihapus. Berita mengenai korban perundungan setiap tahunnya selalu muncul di pemberitaan nasional juga internasional. 

Berbagai upaya telah dicetuskan oleh berbagai pihak untuk menekan angka korban bullying di sekolah. Banyak seminar dan pembekalan yang diberikan, tetapi angka perundungan masih tetap ada. Mengetahui dan memahami faktor pemicu perundungan, bisa menjadi langkah awal untuk mencegah kasus bullying di sekolah.

  • Masalah keluarga

Dilansir dari Kompas.com, kebanyakan pelaku bullying di sekolah memiliki masalah dengan keluarga mereka. Ketidakharmonisan di rumah, membuat anak kurang mendapatkan perhatian dan kasih sayang orang tua. Renggangnya komunikasi antara orang tua dan anak akan melemahkan kontrol orang tua terhadap perilaku buah hati mereka.

Baca Juga: Pakistan larang sementara gim PUBG, ini alasannya

Kekerasan dalam rumah tangga atau KDRT, juga menjadi salah satu pemicu anak untuk melakukan hal yang sama. Kekerasan akan Mereka akan membawa kebiasaan ini dan mempraktekannya di sekolah. 

  • Trauma

Korban bullying lebih rentan untuk melakukan hal yang sama terhadap orang lain, dibandingkan anak-anak lain. Korban perundungan yang tidak segera mendapatkan pendampingan, lebih rentan untuk melakukan “balas dendam” kepada orang lain. Pendampingan penting untuk membantu korban memulihkan trauma, dan menghilangkan rasa ingin balas dendam mereka. 

Baca Juga: Cara menjaga keharmonisan keluarga selama pandemi Corona

  • Stress

Masalah keluarga dan trauma kemudian menimbulkan stress pada pelaku. Untuk menghilangkannya, mereka yang “lepas kendali” akan melakukan bullying ke teman yang mereka anggap lemah. Kurangnya pengawasan dan bimbingan orang dewasa menjadi penyebab anak memilih hal yang negatif untuk melepas stress mereka.

  • Pergaulan yang salah

Maraknya genk atau kelompok pertemanan menjadi salah satu faktor adanya bullying di sekolah. Biasanya kelompok pertemanan ini terdiri dari anak-anak yang memiliki banyak persamaan. Genk inilah yang kemudian digunakan untuk merundung anak lain yang berbeda dengan mereka. Biasanya banyak anggota kelompok pertemanan tersebut yang hanya ikut-ikutan, karena takut menjadi korban bullying anggota lain. 

Editor: Tiyas Septiana


Terbaru