Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.578
  • SUN95,67 0,00%
  • EMAS656.000 -0,46%

Membuat hati nyaman, Tasya Kamila berinvestasi saham syariah

Minggu, 28 Oktober 2018 / 12:00 WIB

 Membuat hati nyaman, Tasya Kamila berinvestasi saham syariah

KONTAN.CO.ID - Produk keuangan syariah sudah akab dengan Shafa Tasya Kamila sejak 2010 lalu. Bangku kuliah lah yang mengenalkan penyanyi sekaligus aktris ini lebih jauh tentang produk keuangan syariah.

Ia memang sengaja mengambil mata kuliah yang berhubungan dengan keuangan syariah saat berusaha menyabet gelar sarjana ekonomi dari Universitas Indonesia (UI). Cuma sebenarnya, sebelum kuliah Tasya sudah tahu produk keuangan syariah, hanya belum terlalu dalam. 

“Kebetulan saya kuliah di Fakultas Ekonomi UI dan ambil mata kuliah akuntansi syariah. Jadi, bukan hanya produknya yang saya pelajari, ilmunya juga,” kata perempuan kelahiran  Jakarta, 22 November 1992, ini.

Setelah mempelajari akuntansi syariah, pelantun tembang anak-anak Libur Telah Tiba ini jadi tahu perbedaan perhitungan ekonomi syariah dengan konvensional. Salah satunya adalah, ada prinsip-prinsip Islam yang harus tertuang dalam perhitungan akuntansi syariah.

Dari situ, Tasya merasakan, bahwa lebih banyak nilai-nilai positif yang melekat pada produk keuangan syariah. Misalnya, lebih adil dan transparan. Sejak itulah, dia pun memutuskan untuk memanfaatkan produk keuangan syariah, seperti berinvestasi saham syariah.

Menurut dia, investasi di saham syariah selain menguntungkan untuk jangka panjang, juga membuatnya merasa tenang. Tapi, dia juga menyadari, berinvestasi saham juga memiliki risiko saat harganya sedang turun.

Sayang, Tasya enggan bercerita lebih detail mengenai pengalamannya berinvestasi saham syariah, seperti pengalaman untung dan rugi serta pilihan sektor saham. “Yang jelas, investasi saham syariah membuat hati dan perasaan lebih aman dan nyaman. Karena, saham syariah hanya bisa yang halalan toyyiban,” ucapnya.

Untuk menyimpan uang, Tasya juga menggunakan tabungan bank syariah. Namun, dia tetap memakai produk tabungan bank konvensional. Alasannya, perbankan konvensional masih lebih unggul untuk urusan jumlah kantor cabang dan ATM.

“Bagi saya, kenyamanan merupakan tantangan bagi perbankan syariah. Contoh, cabang dan ATM-nya masih sedikit,” sebut Tasya yang baru saja meraih gelar Master of Public Administration dari Columbia University, Amerika Serikat.

Maka itu, ia berharap, di era teknologi sekarang, perbankan syariah bisa meningkatkan inovasi kemudahan layanan mereka. “Dengan begitu, kan, anak-anak muda generasi milenial jadi terbuka pikirannya, semakin tertarik untuk memanfaatkan produk keuangan syariah ini, “ imbuh Tasya.

Reporter: Merlinda Riska
Editor: S.S. Kurniawan

Video Pilihan

TERBARU
Seleksi CPNS 2018
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0003 || diagnostic_api_kanan = 0.0609 || diagnostic_web = 0.4057

Close [X]
×