Style

Perubahan gaya hidup dapat mengimbangi penurunan kognitif

Senin, 28 September 2020 | 21:51 WIB Sumber: Medical News Today
Perubahan gaya hidup dapat mengimbangi penurunan kognitif

ILUSTRASI. Warga beraktivitas di bantaran Kanal Banjir Timur, Jakarta (25/12).

KONTAN.CO.ID -  Sebuah penelitian terhadap orang dewasa yang lebih tua menunjukkan bagaimana mengubah pola makan dan meningkatkan aktivitas fisik dapat mengurangi risiko demensia, bahkan jika orang tersebut telah memiliki diagnosis penurunan kognitif.

Demensia menggambarkan sekelompok gangguan yang ditandai dengan kesulitan dalam berpikir, mengingat, dan bernalar. Penyakit Alzheimer adalah jenis penurunan kognitif yang paling umum.

Mengutip Medical News Today, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), setidaknya 5 juta orang hidup dengan penyakit Alzheimer dan demensia terkait di Amerika Serikat. Seiring bertambahnya usia populasi, para ahli memperkirakan jumlah ini meningkat secara signifikan.

Meskipun para ilmuwan tidak mengetahui secara pasti penyebab biologis penyakit Alzheimer, mereka tahu bahwa beberapa faktor gaya hidup meningkatkan risiko seseorang terkena demensia.

Baca Juga: Manfaat minum kopi & efeknya bagi kesehatan, bikin panjang umur, kolesterol naik

Ini termasuk merokok, konsumsi alkohol, diet, dan aktivitas fisik. Satu studi memperkirakan bahwa hingga setengah dari semua kasus penyakit Alzheimer di seluruh dunia mungkin terkait dengan faktor gaya hidup tertentu.

Sebuah studi baru, yang dipimpin oleh The Australian National University di Canberra, menguji serangkaian intervensi gaya hidup pada orang yang sudah mengalami penurunan kognitif.

Mereka ingin melihat apakah perubahan ini dapat meningkatkan keadaan kognitif seseorang dan berpotensi mengurangi risiko terkena demensia.

Mereka menemukan bahwa orang yang secara aktif mengubah aspek gaya hidup tertentu mengalami peningkatan signifikan dalam kognisi mereka.

Ini menunjukkan bahwa membuat perubahan gaya hidup tertentu dapat mengubah jalannya penurunan kognitif dan mengurangi risiko seseorang terkena penyakit Alzheimer.

Baca Juga: Ini efek baik dan buruk minum kopi setiap hari, penggemar kopi wajib tahu

Studi kasus

Studi ini melibatkan 119 orang berusia 65 atau lebih yang mengalami penurunan kognitif subjektif (SCD), yang merupakan pengalaman kebingungan atau kehilangan memori yang dilaporkan sendiri, atau gangguan kognitif ringan (MCI), yang merupakan bentuk penurunan kognitif yang didiagnosis secara klinis.

Dokter menganggap keduanya sebagai gejala awal demensia, meskipun tidak semua orang dengan SCD atau MCI akan mengembangkan demensia.

Penelitian yang merupakan bagian dari uji coba Body, Brain, Life for Cognitive Decline (BBL-CD), bertujuan untuk menentukan apakah diet dan tingkat aktivitas dapat mengurangi risiko demensia pada orang dengan penurunan kognitif.

Para peneliti membagi kelompok itu menjadi dua. Selama 8 minggu, satu kelompok (kelompok kontrol aktif) menyelesaikan modul online tentang risiko demensia, termasuk informasi tentang diet Mediterania.

Editor: Noverius Laoli


Terbaru