​Sejarah Tahun Baru: Kenapa jatuh pada tanggal 1 Januari?

Kamis, 31 Desember 2020 | 18:30 WIB   Penulis: Virdita Ratriani
​Sejarah Tahun Baru: Kenapa jatuh pada tanggal 1 Januari?

KONTAN.CO.ID - Tahun Baru selalu dimulai pada tanggal 1 Januari di banyak negara di dunia. Meski demikian, secara fakta, selama berabad-abad, Tahun Baru juga pernah dimulai pada 25 Maret dan 25 Desember. 

Jadi, bagaimana sejarahnya sehingga setiap tanggal 1 Januari ditetapkan sebagai Hari Tahun Baru? 

Sejarah Tahun Baru 

Dikutip dari Encyclopaedia Britannica, sejarah Tahun Baru dengan penetapan 1 Januari dimulai pada masa Pemerintahan Raja Romawi Numa Pompilius, sekitar 715-673 SM. 

Numa merevisi kalender Republik Romawi sehingga Januari menggantikan Maret sebagai bulan pertama. Keputusan itu dinilai tepat lantaran Januari diambil dari nama Jenus, dewa Romawi untuk segala permulaan.

Baca Juga: Jelang pergantian tahun 2021, Google Doodle tampilkan tema malam tahun baru

Sementara Maret diambil dari nama Mars, dewa perang. Beberapa sumber juga menyebutkan, Numa menciptakan bulan Januari. Namun, ada bukti bahwa 1 Januari tidak dijadikan sebagai awal tahun Romawi hingga 153 SM.

Pada 46 SM, Julius Caesar memperkenalkan lebih banyak perubahan seperti Kalender Julian. Kalender Julian juga menetapkan 1 Januari sebagai tanggal pembukaan tahun itu. 

Dengan perluasan Kekaisaran Romawi, penggunaan kalender Julian juga menyebar. Namun, setelah jatuhnya Roma pada abad ke-5 M, banyak negara Kristen mengubah kalender sehingga lebih mencerminkan agama mereka, dan 25 Maret (Pesta Pemberitaan Kabar Sukacita) dan 25 Desember (Natal) menjadi Hari Tahun Baru. 

Belakangan diketahui, kalender Julian memerlukan perubahan tambahan karena salah perhitungan tentang tahun kabisat. Efek kumulatif kesalahan ini selama beberapa abad menyebabkan berbagai peristiwa terjadi di musim yang salah. 

Hal itu juga menciptakan masalah ketika menentukan tanggal Paskah. Dengan demikian, Paus Gregorius XIII memperkenalkan kalender yang direvisi pada 1582.

Baca Juga: 6 Ide merayakan malam Tahun Baru di rumah saja saat pandemi corona

Selain menyelesaikan masalah dengan tahun kabisat, kalender Gregorian memulihkan 1 Januari sebagai awal Tahun Baru. Sementara Italia, Prancis, dan Spanyol adalah negara-negara yang segera menerima kalender baru, negara-negara Protestan dan Ortodoks lambat untuk mengadopsinya. 

Inggris Raya dan koloni Amerika tidak mulai mengikuti kalender Gregorian sampai 1752. Sebelum itu, mereka merayakan Hari Tahun Baru pada 25 Maret.

Seiring waktu, negara-negara non-Kristen juga mulai menggunakan kalender Gregorian. Bahkan, banyak negara yang mengikuti kalender Gregorian juga memiliki kalender tradisional atau agama. 

China (1912) adalah contoh penting, meskipun terus merayakan Tahun Baru China menurut kalender lunar atau perhitungan bulan.

Beberapa negara juga tercatat tidak pernah mengadopsi kalender Gregorian dan dengan demikian memulai tahun pada tanggal selain 1 Januari. Misalnya, Ethiopia merayakan Tahun Baru (dikenal sebagai Enkutatash) pada bulan September.

Selanjutnya: ​Sejarah barbequ, yang menjadi tradisi saat pergantian malam Tahun Baru

 

Halaman   1 2 Tampilkan Semua
Editor: Virdita Ratriani
Terbaru