CLOSE [X]

Teori-Teori Masuknya Ajaran dan Kebudayaan Islam ke Indonesia serta Buktinya

Jumat, 22 Juli 2022 | 13:21 WIB   Penulis: Tiyas Septiana
Teori-Teori Masuknya Ajaran dan Kebudayaan Islam ke Indonesia serta Buktinya

ILUSTRASI. Teori-Teori Masuknya Ajaran dan Kebudayaan Islam ke Indonesia serta Buktinya. REUTERS/Mohammed Salem


KONTAN.CO.ID - Jakarta. Agama Islam adalah agama yang banyak dianut oleh masyarakat Indonesia. Ajaran serta kebudayaan Islam masuk ke Indonesia melalui berbagai cara yang teori serta bukti-bukti yang memperkuat teori tersebut. 

Mengutip dari Modul Sejarah Indonesia Kelas X Kemendikbud Ristek, ajaran agama Islam masuk ke Nusantara pada abad ke-5 Masehi. 

Daftar Isi

Penyebaran ajaran dari Nabi Muhammad SAW di Indonesia tidak lepas dari hubungan perdagangan dan pelayaran antar benua yang ramai pada masa itu. 

Ada empat teori masuknya ajaran Islam ke Indonesia yang dipercaya paling benar menurut beberapa ahli. Berikut ini rangkuman teori-teori dan bukti yang memperkuat bagaimana ajaran Islam bisa masuk ke Indonesia.

Baca Juga: Buka subsiditepat.mypertamina.id, Daftar MyPertamina Buat Beli Pertalite

Teori Gujarat

Berdasarkan teori ini, agam Islam dibawa ke Indonesia oleh orang-orang Arab yang sudah lama tinggal di Gujarat atau India. 

Ilmuwan Belanda yang mendukung teori ini adalah Pijnappel dan Moqette. Menurut mereka, Islam masuk ke Indonesia pada awal abad ke-13 Masehi, bersamaan dengan terjalinnya hubungan perdagangan dengan pedagang Gujarat yang datang melalui jalur Indonesia-Cambay-Timut Tengah-Eropa. 

Selain itu, ilmuwan Belanda, Snouck Hurgronje berpendapat bahwa hubungan dagang antara pedagang Gujarat dengan masyarakat Indonesia sudah terjalin lebih lama dibandingkan dengan orang-orang Arab. 

Bukti-bukti sejarah yang memperkuat teori Gujarat tentang masuknya ajaran Islam ke Indonesia diantaranya:

  • Batu nisan Sultan Samudera Pasai Malik As-Saleh (1297) dan batu nisan Syekh Maulana Malik Ibrahim di Gresik, Jawa Timur, yang memiliki corak yang sama dengan batu nisan di Cambay. 
  • Keterangan Marcopolo dari Venesia, Italia, yang pernah singgah di Perlak (Perureula) tahun 1292. Dia mengatakan bahwa sudah ada banyak penduduk di Perlak yang menganut ajaran Islam dan banyak pedagang Islam dari India yang menyebarkan ajaran Islam.

Teori Persia

Teori ini dicetuskan oleh Umar Amir Husen dan Hoesein Djajadiningrat. Berdasarkan teori Persia, ajaran Islam sudah masuk ke Indonesia pada abad ke-7 Masehi. 

Baca Juga: Peristiwa-Peristiwa yang Terjadi Sebelum Proklamasi Indonesia 17 Agustus 1945

Ajaran Islam menurut teori ini dibawa oleh kaum Syiah dari Persia. Teori ini diperkuat dengan beberapa bukti, sebagai berikut:

  • Peringatan 10 Muharram atau Asyura atas meninggalnya Hasan dan Husein cucu Nabi Muhammad, yang sangat di junjung oleh orang Syiah/Islam Iran.
  • Di Sumatra Barat peringatan tersebut disebut dengan upacara Tabuik/Tabut. Sedangkan di pulau Jawa ditandai dengan pembuatan bubur Syuro.
  • Kesamaan ajaran Sufi
  • Penggunaan istilah Persia untuk mengeja huruf Arab
  • Kesamaan seni kaligrafi pada beberapa batu nisan
  • Bukti maraknya aliran Islam Syiah khas Iran pada awal masuknya Islam di Indonesia.
  • Adanya perkampungan Leren/Leran di Giri daerah Gresik.

Teori Mekkah atau teori Arab

Teori ini didukung oleh beberapa tokoh, diantaranya: Van Leur, Anthony H. Johns, T.W Arnold, Buya Hamka, Naquib al-Attas, Keyzer, M. Yunus Jamis, dan Crawfurd. 

Bersumber dari Modul Sejarah Indonesia Paket C Kemendikbud Ristek, teori Arab menyebutkan jika ajaran agama Islam datang langsung ke Indonesia melalui orang-orang Arab (Mesir) pada abad ke-7 Masehi.   

Bukti dari kebenaran teori Arab, diantaranya sebagai berikut: 

  • Pada abad ke 7 yaitu tahun 674 di pantai barat Sumatera sudah terdapat perkampungan Islam (Arab), dengan pertimbangan bahwa pedagang Arab sudah mendirikan perkampungan di Kanton sejak abad ke-4. Hal ini juga sesuai dengan berita Cina.
  • Kerajaan Samudra Pasai menganut aliran mazhab Syafi’i, dimana pengaruh dari aliran terbesar pada waktu itu adalah Mesir dan Mekkah. Sedangkan Gujarat/India adalah penganut mazhab Hanafi.
  • Adanya penggunaan gelar Al Malik pada raja-raja Samudera Pasai yang umum ditemui pada budaya Islam di Mesir.

Hingga saat ini teori Arab atau teori Mekkah merupakan teori masuknya ajaran Islam ke Indonesia yang paling kuat. 

Baca Juga: Kimia Farma Diagnostika Buka Lowongan Kerja Terbaru, Ini Posisi dan Syaratnya

Teori Cina

Teori masuknya Islam ke Indonesia selanjutnya adalah teori Cina. Teori ini dicetuskan oleh Slamet Mulyana dan Sumanto Al Qurtuby yang menyebutkan jika Muslim Cina datang ke Indonesia dan mengajarkan ajaran Islam pada penduduk Indonesia. 

Teori Cina didukung beberapa bukti yang diantaranya:

  • Adanya perpindahan orang-orang muslim Cina dari Kanton ke Asia Tenggara, khususnya Palembang pada tahun 879 M
  • Terdapat masjid tua beraksitektur Cina di tanah Jawa
  • Raja pertama Demak yang merupakan keturunan Cina yaitu Raden Patah
  • Gelar raja-raja demak yang ditulis menggunakan istilah Cina
  • Catatan dari Cina yang menyatakan bahwa pelabuhan-pelabuhan di Nusantara pertama kali diduduki oleh para pedagang Cina 

Demikian penjelasan tentang teori-teori masuknya ajaran dan kebudayaan Islam ke Indonesia. Masuknya agama Islam membawa banyak pengaruh pada kebudayaan Indonesia, mulai dari seni hingga pendidikan. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Tiyas Septiana

Terbaru