Kata Warren Buffett soal ketidakmampuan investor belajar sejarah terkait pasar saham

Sabtu, 13 November 2021 | 14:25 WIB   Reporter: Noverius Laoli
Kata Warren Buffett soal ketidakmampuan investor belajar sejarah terkait pasar saham

Jelas, faktor-faktor ini tidak memerlukan penurunan pasar atau bear market dalam waktu dekat. Tapi sentimen investor saat ini menunjukkan bahwa beberapa pelaku pasar mungkin melihat kenaikan ini sebagai "berbeda" (different) dari pasar bullish sebelumnya dan itu akan bertahan selamanya. Namun, sejarah menunjukkan sebaliknya.

Jelas, tidak mungkin untuk memprediksi kapan bear market berikutnya akan terjadi. Namun, dimungkinkan untuk secara bertahap mempersiapkannya melalui strategi sederhana.

Misalnya, mungkin bijaksana untuk menghindari perusahaan yang berdagang pada, atau di atas, nilai intrinsiknya. Tentu saja, harga saham mereka dapat bergerak lebih tinggi dalam jangka pendek karena sentimen investor yang kuat, tetapi perusahaan semacam itu mungkin termasuk yang paling terpukul ketika kemajuan pasar saham baru-baru ini terganggu.

Baca Juga: Keuntungan Berkshire Hathaway terhambat masalah rantai pasokan

Demikian pula, memegang saham yang memiliki fundamental yang sehat, seperti tingkat utang yang rendah dan rekam jejak kinerja keuangan yang solid, mungkin merupakan strategi yang logis. 

Mereka bisa mengatasi tantangan ekonomi lebih mudah daripada rekan-rekan mereka yang lebih lemah. Sementara itu, investor yang membiarkan saldo kas portofolio mereka meningkat secara bertahap, daripada diinvestasikan sepenuhnya, mungkin lebih baik ditempatkan untuk memanfaatkan valuasi yang lebih rendah di masa depan.

Strategi ini dapat berarti kehilangan pertumbuhan pasar saham lebih lanjut dalam jangka pendek jika pasar bullish saat ini berlanjut. Namun, mereka dapat memberikan pengembalian jangka panjang yang unggul karena sejarah berulang, meskipun tidak sempurna.

 

Selanjutnya: Panas! Rusia sebut aktivitas militer AS di wilayah Laut Hitam sebagai ancaman

Editor: Noverius Laoli
Terbaru