Kata Warren Buffett soal ketidakmampuan investor belajar sejarah terkait pasar saham

Sabtu, 13 November 2021 | 14:25 WIB   Reporter: Noverius Laoli
Kata Warren Buffett soal ketidakmampuan investor belajar sejarah terkait pasar saham

KONTAN.CO.ID -   Sejarah tidak pernah berulang dengan sempurna. Namun, ini dapat memberikan panduan yang berguna bagi investor yang ingin memahami bagaimana kinerja pasar saham di masa depan.

Misalnya, pasar saham memiliki siklus sepanjang sejarahnya. Bull markets and bear markets telah mengikuti satu sama lain, tanpa ada yang bertahan selamanya. Faktanya, ada 14 pasar bearish dan 15 pasar bullish selama 75 tahun terakhir.

Secara berkala, beberapa investor mengabaikan keberadaan siklus pasar saham. Misalnya, mereka mungkin menjadi terlalu pesimis tentang prospek pemulihan selama bear market.

Hal ini dapat menyebabkan mereka menghindari pembelian perusahaan berkualitas tinggi dengan harga rendah. Sebaliknya, mereka mungkin menjadi terlalu percaya diri selama pasar bullish dan membeli saham yang terlalu mahal berdasarkan keyakinan bahwa kenaikan pasar saham akan terus berlanjut.

Baca Juga: Bill Gates sangat mungkin lebih kaya dari Musk dan Bezos bila digabungkan

Belajar dari sejarah

Chairman Berkshire Hathaway, Warren Buffett, sebelumnya telah mengomentari ketidakmampuan beberapa investor untuk menggunakan sejarah sebagai panduan untuk masa 

Seperti yang pernah dia katakan, "Apa yang kita pelajari dari sejarah adalah bahwa orang tidak belajar dari sejarah," ujar Buffett seperti dilansir dari gurufocus.com, Kamis (11/11).

Menurut Robert Stephens, seorang analis ekuitas, pandangan Buffett bisa sangat berguna bagi investor yang ingin membagi modal di lingkungan pasar saham saat ini. 

Menurutnya, Indeks Volatilitas, yang mengukur sentimen investor, saat ini berada di level sekitar 15. Ini sedikit lebih rendah dari sesaat sebelum kehancuran Maret 2020 terjadi dan menunjukkan bahwa sentimen investor sangat kuat saat ini.

Baca Juga: Hadapi ancaman pandemi, Warren Buffett agresif melakukan buyback saham Berkshire

Namun, investor mungkin mengabaikan ancaman seperti kenaikan inflasi, Federal Reserve yang semakin hawkish, ancaman berkelanjutan dari Covid-19 dan valuasi yang kaya di antara beberapa saham. 

Jelas, faktor-faktor ini tidak memerlukan penurunan pasar atau bear market dalam waktu dekat. Tapi sentimen investor saat ini menunjukkan bahwa beberapa pelaku pasar mungkin melihat kenaikan ini sebagai "berbeda" (different) dari pasar bullish sebelumnya dan itu akan bertahan selamanya. Namun, sejarah menunjukkan sebaliknya.

Jelas, tidak mungkin untuk memprediksi kapan bear market berikutnya akan terjadi. Namun, dimungkinkan untuk secara bertahap mempersiapkannya melalui strategi sederhana.

Misalnya, mungkin bijaksana untuk menghindari perusahaan yang berdagang pada, atau di atas, nilai intrinsiknya. Tentu saja, harga saham mereka dapat bergerak lebih tinggi dalam jangka pendek karena sentimen investor yang kuat, tetapi perusahaan semacam itu mungkin termasuk yang paling terpukul ketika kemajuan pasar saham baru-baru ini terganggu.

Baca Juga: Keuntungan Berkshire Hathaway terhambat masalah rantai pasokan

Demikian pula, memegang saham yang memiliki fundamental yang sehat, seperti tingkat utang yang rendah dan rekam jejak kinerja keuangan yang solid, mungkin merupakan strategi yang logis. 

Mereka bisa mengatasi tantangan ekonomi lebih mudah daripada rekan-rekan mereka yang lebih lemah. Sementara itu, investor yang membiarkan saldo kas portofolio mereka meningkat secara bertahap, daripada diinvestasikan sepenuhnya, mungkin lebih baik ditempatkan untuk memanfaatkan valuasi yang lebih rendah di masa depan.

Strategi ini dapat berarti kehilangan pertumbuhan pasar saham lebih lanjut dalam jangka pendek jika pasar bullish saat ini berlanjut. Namun, mereka dapat memberikan pengembalian jangka panjang yang unggul karena sejarah berulang, meskipun tidak sempurna.

 

Selanjutnya: Panas! Rusia sebut aktivitas militer AS di wilayah Laut Hitam sebagai ancaman

Halaman   1 2 Tampilkan Semua
Editor: Noverius Laoli
Terbaru