CLOSE [X]

Kerajaan Islam Pertama di Indonesia adalah Perlak: Silsilah Raja dan Bukti Sejarah

Rabu, 27 Juli 2022 | 12:12 WIB   Penulis: Virdita Ratriani
Kerajaan Islam Pertama di Indonesia adalah Perlak: Silsilah Raja dan Bukti Sejarah

ILUSTRASI. Kerajaan Islam Pertama di Indonesia adalah Kerajaan Perlak.


KONTAN.CO.ID - Jakarta. Kerajaan Islam pertama di Indonesia adalah Kerajaan Perlak atau Kesultanan Perlak. Padahal selama ini yang kita ketahui adalah Kerajaan Samudera Pasai merupakan kerajaan Islam pertama di Indonesia. 

Bahkan Kerajaan Perlak adalah kerajaan tertua di Asia Tenggara. Wilayah Kerajaan Perlak berada di daerah Aceh Timur. 

Daftar Isi

Dirangkum dari laman Gramedia dan Indonesia Baik, nama Kerajaan Perlak lantaran daerah di Aceh Timur tersebut merupakan daerah penghasil kayu perlak. Kayu perlak sendiri adalah kayu yang bagus dan kayu terbaik terutama untuk bahan pembuatan kapal. 

Karena hasil alam yang melimpah dan posisi yang strategis inilah maka perlak menjadi pelabuhan yang cukup ramai pada abad ke-8.

Selain itu, Kerajaan Perlak juga menjadi tempat singgah para pedagang-pedagang dari seluruh negeri salah satunya adalah dari Arab dan Persia.

Baca Juga: 10 Peninggalan Kerajaan Sriwijaya, Ada Candi dan Prasasti yang Ditemukan di Thailand

Sumber sejarah kerajaan Islam pertama di Indonesia adalah Kerajaan Perlak

Berdasarkan buku "Sejarah 2" (2008) karangan Drs. Sardiman A.M, M.Pd, Penerbit Yudhistira, sumber sejarah atau naskah yang menjadi bukti bahwa kerajaan Islam pertama di Indonesia adalah kerajaan Perlak yakni:

  1. Idharatul Haq fi Mamlakatil Ferlah wal Fasi karangan Abu Ishak Makarani Al Fasy. 
  2. Kitab Tazkirah Thabakat Jumu Sultan as Salathin karangan Syekh Syamsul Bahri Abdullah As Asyi. 
  3. Silsilah Raja-raja Perlak dan Pasai catatan dari Saiyid Abdulla Ibn Saiyid Habib Saifuddin.

Ketiga naskah tersebut mencatat bahwa kerajaan Islam pertama di Indonesia adalah Kerajaan Perlak. Kerajaan Perlak didirikan pada 1 Muharam 225 H (840 M) oleh raja pertama yakni Sultan Alaidin Saiyid Maulana Abdul Aziz Syah yang semula bernama Saiyid Abdul Aziz. 

Baca Juga: Mengapa Kerajaan Sriwijaya Disebut sebagai Kerajaan Maritim?

Raja-raja di Kerajaan Perlak  

Raja pertama kerajaan Perlak adalah Raja Abdul Aziz Syah, kemudian setelah Raja Abdul Aziz syah wafat digantikan oleh Sultan Alaidin Saiyid Maulana Abdrahim Syah. 

Selanjutnya, kepemimpinan terus berganti hingga 18 kali pergantian kepimpinan. Hingga akhirnya pada tahun 1292 kerajaan Perlak runtuh lalu menjadi bagian Kerajaan Samudera Pasai yang juga berlokasi di Aceh. 

Berikut daftar lengkap raja-raja yang pernah memerintah Kerajaan Perlak:

  1. Sultan Alaidin Saiyid Maulana Abdul Aziz Syah (225-249 H/840-964 M).
  2. Sultan Alaidin Saiyid Maulana Abdurrahim Syah (249-285 H/864-888 M).
  3. Sultan Alaidin Saiyid Maulana Abbas Syah (285-300 H/888-913 M).
  4. Sultan Alaidin Saiyid Maulana Ali Mughayat Syah (302-305 H/915-918 M).
  5. Sultan Makhdum Alaidin Malik Abdul Kadir Syah Jouhan Berdaulat (306-310 H/918-922 M).
  6. Sultah Makhdum Alaidin Malik Muhammad Amin Syah Jouhan Berdaulat (310-334 H/922-946 M).
  7. Sultan Makhdum Alaidin Malik Jouhan Berdaulat (334-361 H/946-972 M).
  8. Sultan Alaidin Saiyid Maulana Mahmud Syah (3655-377 H/976-988 M) yang memerintah di Perlak Baroh dan kota kedudukannya di Banda Perlak. Lalu ada Sultan Makhdum Alaidin Malik Ibrahim Syah Jouhan Berdaulat (365-402 H/976-1012 M) yang memerintah di Perlak Tunong dan kota kedudukannya di Bandar Khalifah.
  9. Sultan Makhdum Alaidin Malik Mahmud Syah Jouhan Berdaulat (402-450 H/1012-1059 M).
  10. Sultan Makhdum Alaidin Mansyur Syah Jouhan Berdaulat (450-470 H/1059-1078 M).
  11. Sultan Makhdum Alaidin Malik Abdullah Syah Jouhan Berdaulat (470-501 H/1078-1108 M).
  12. Sultan Makhdum Alaidin Malik Ahmad Syah Jouhan Berdaulat (501-527 H/1108-1134 M).
  13. Sultan Makhdum Malik Mahmud Syah Johan Berdaulat (527-522 H/1134-1158 M).
  14. Sultan Makhdum Alaidin Malik Usman Syah Johan Berdaulat (552-565 H/1158-1170 M).
  15. Sultan Makhdum Alaidin Malik Muhammaf Syah Johan Berdaulat (565-592 H/1170-1196 M).
  16. Sultan Makhdum Alaidin Malik Abdul Jalil Syah Johan Berdaulat (592-622 H/1196-1225 M).
  17. Sultan Makhdum Alaidin Malik Muhammad Amin Syah Johan Berdaulat II (622-662 H/1225-1263 M).
  18. Sultan Makhdum Alaidin Malik Abdul Aziz Syah Johan Berdaulat (662-692 H/1263-1292 M).

Baca Juga: ​Tari Piring Berasal dari Sumatera Barat: Ini Makna Gerakan, Properti, dan Sejarahnya

Peninggalan sejarah Kerajaan Perlak

Sementara itu, berikut adalah peninggalan Kerajaan Perlak sebagai kerajaan Islam pertama di Indonesia: 

1. Mata uang perlak

Mata uang Kerajaan Perlak adalah yang tertua di Nusantara. Mata uang Perlak terdiri dari tiga jenis yaitu emas (dirham), perak (kupang) dan tembaga atau kuningan.

2. Stempel kerajaan

Stempel Kerajaan Perlak bertuliskan huruf Arab dengan kalimat Al Wasiq Billah Kerajaan Negeri Bendahara Sanah 512 yang artinya adalah Kerajaan Perlak.

3. Makam Raja Benoa

Makam Raja Benoa terletak di tepi Sungai Trenggulon dan pada batu nisannya ada tulisan huruf Arab. Nisan tersebut dibuat sekitar abad ke-4 H atau 11 M. Sementara Benoa adalah negara bagian dari Kerajaan Perlak.

Demikian penjelasan mengenai kerajaan Islam pertama di Indonesia adalah Kerajaan Perlak. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Virdita Ratriani

Terbaru