Kesamaan ini yang membuat Bill Gates, Elon Musk, dan Warren Buffett jadi miliarder

Jumat, 01 Januari 2021 | 20:25 WIB   Reporter: Noverius Laoli
Kesamaan ini yang membuat Bill Gates, Elon Musk, dan Warren Buffett jadi miliarder


KONTAN.CO.ID -  Apakah Anda pembelajar seumur hidup (lifelong learner)? Betulkah?  Naluri Anda mungkin menarik Anda untuk mengatakan ya, terlepas dari berapa banyak waktu yang Anda habiskan untuk mengumpulkan informasi.

Reaksi mendalam dan bawah sadar itu adalah bukti jelas bahwa, secara sosial, kita tahu pada tingkat tertentu bahwa pendidikan berkelanjutan adalah hal yang positif untuk dilakukan.

"Kami telah mendengarnya di mana-mana, itu ada di daftar kata kunci kami dan itu tertanam jauh di benak kami. Tetapi Anda mungkin mengetahui "aturan" ini atau ciri kepribadian/perilaku yang diinginkan tanpa benar-benar memahami alasan di baliknya," tulis Stu Sjouwerman, Founder dan CEO, Know Be4, seorang entreprenuer leadership network cotributor dalam artikelnya di Entrepreneur.com, yang terbit Rabu 23 Desember 2020.

Sjouwerman mengatakan, Jadi, mengapa, tepatnya, pembelajaran seumur hidup merupakan bagian penting untuk sukses sebagai wirausahawan?

Baca Juga: Sinyal kejatuhan pasar saham pada 2021 dari Warren Buffett tak bisa dikesampingkan

Dunia kita selalu berubah

Para profesional yang sukses sangat menyadari bahwa tuntutan pasar dapat berubah dengan cepat - itu salah satu alasan ada penekanan yang mendalam pada ketangkasan dan kemampuan beradaptasi.

"Tapi yang sebenarnya terjadi adalah pasar bergeser sebagai respons terhadap perubahan dunia. Planet dan semua budaya kita berkembang sangat pesat. Semua jenis teknologi baru, cara mengelola, dan cara berpikir bermunculan," terang Sjouwerman.

Sjouwerman mengatakan, bila menempatkan peraba Anda dan mempelajari tentang perubahan dalam ekonomi, opini, produk, dan industri ini memberi kita gagasan yang jauh lebih baik tentang apa yang dapat berhasil untuk diri kita sendiri atau bisnis kita.

Sjouwerman bilang, Anda bisa mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang lingkungan Anda yang lebih besar. Wawasan tentang apa yang terjadi di sekitar Anda biasanya berarti Anda dapat menangani masalah dengan lebih bertanggung jawab, dengan hormat, dan berhasil.

Hal itu, pada gilirannya, mengurangi risiko kita tertinggal. Dan semakin kita stabil pada perubahan, semakin besar kemungkinan kita juga dapat berinovasi dan bahkan mungkin menjadi pelari terdepan untuk wilayah kemampuan kita.

Baca Juga: Rahasia Warren Buffett hingga Jeff Bezos tetap kaya, ternyata mudah ditiru

Relevansi yang berkelanjutan merupakan kebutuhan nyata

Pada intinya, bisnis adalah tentang membantu orang. Tetapi Anda hanya benar-benar membantu jika Anda relevan. Dan Anda hanya relevan dari waktu ke waktu jika Anda terus belajar.

Bayangkan sejenak Anda memperoleh gelar MBA 20 tahun lalu. Sebagian besar dari apa yang Anda pelajari saat mendapatkan gelar itu - mungkin bahkan sebanyak 80%- bahkan mungkin tidak diterapkan atau akurat lagi, karena saat ini memiliki lebih banyak informasi dan pengalaman sekarang untuk membimbing kita. Regulasi juga bergeser.

Pengobatan adalah contoh bagus untuk masalah yang sama ini. Jika Anda melihat kembali apa yang biasa mereka lakukan bahkan setengah abad yang lalu, praktik mereka ini mungkin tidak akan terlihat begitu cerdas (merekomendasikan rokok kepada pasien, siapa?). Kembali lebih jauh dan praktik ini kemungkinan besar akan tampak bahkan biadab. Tetapi pada saat itu, semuanya canggih.

"Dokter saya bahkan menyindir bahwa setengah dari apa yang kami tahu tidak benar. Kami hanya tidak tahu bagian yang mana," ucap Sjouwerman.

Ini tidak berarti bahwa MBA Anda atau studi dasar kami tentang penyakit hanya membuang-buang waktu. Ini hanya berarti pembelajaran itu perlu untuk membuat diri Anda tetap dalam permainan dan mematuhi dengan baik, dan Anda harus memastikan tidak ada celah besar antara apa yang dapat Anda berikan dan apa yang diinginkan pelanggan Anda.

Individu dan merek yang tidak dapat melakukan ini biasanya adalah orang-orang yang harus berkorban besar untuk bertahan hidup, atau yang tidak bertahan sama sekali.

Baca Juga: Ini 7 sifat para miliarder yang bikin mereka sukses dan kaya

Belajar tidak harus rumit

Pembelajaran biasanya bermuara pada salah satu dari tiga pilihan:   Anda membaca dan menerapkan apa yang Anda pelajari.

Anda melihat orang lain melakukan sesuatu dan meniru apa yang mereka lakukan (ya, ini termasuk tutorial YouTube).

Anda bereksperimen dan mengambil risiko, mengalami rasa sakit dan kemudian tidak membuat kesalahan yang sama lagi - mempelajari apa yang tidak boleh dilakukan dan mungkin apa yang seharusnya dilakukan.

Tak satu pun dari pendekatan pembelajaran ini yang benar atau salah, dan tidak ada yang mengatakan Anda tidak dapat melakukan ketiganya. Tapi secara pribadi, Sjouwerman mengata aia cenderung lebih suka membaca buku. Buku mudah didapat, mencakup hampir semua topik yang ingin Anda pahami dan cocok dengan jadwal apa pun yang Anda miliki.

"Dan saya bukan satu-satunya yang suka belajar dari halaman-halaman buku.  Elon Musk adalah pembaca hebat lainnya, misalnya. Faktanya, saya berpendapat bahwa sebagian besar dari apa yang kita lakukan saat ini dalam teknologi benar-benar dibangun berdasarkan praktik terbaik yang diperhalus dari sekitar 20 buku bisnis favorit,"ucapnya.

Hal yang hebat tentang belajar dari buku adalah pengalaman Anda sendiri bisa jauh lebih nyata dan berkesan. Selain itu, Anda tidak perlu menunggu orang lain untuk mengajari Anda.

Anda bahkan mungkin menjadi model bagi orang lain untuk masa depan. Tetapi memiliki seorang mentor atau guru berarti Anda mungkin akan mengurangi risiko jatuh tertelungkup, yang terkadang dapat membawa Anda ke garis finis lebih cepat. Sangat masuk akal bagi orang yang ingin terlibat dalam sesuatu yang sudah ada dengan standar yang jelas.

Baca Juga: Warren Buffett: Bersiaplah untuk kejatuhan ekonomi di Tahun Baru

Tak satu pun dari kita akan tahu segalanya. Ada terlalu banyak keterampilan untuk disempurnakan dan terlalu banyak data untuk diserap. Tapi kita bisa berkomitmen untuk tidak terlalu bodoh hari ini daripada kemarin, dan tidak terlalu bodoh di hari esok daripada saat ini.

Dengan berkomitmen pada pembelajaran seumur hidup dengan cara ini, kita dapat mengakui kekurangan dan potensi kita pada saat yang sama dan mengembangkan diri kita sendiri dan perusahaan kita.

Jadi kalau ditanya apa kesamaan Bill Gates, Elon Musk, dan Warren Buffett? Jawabannya jelas, mereka adalah pembelajar seumur hidup.

Selanjutnya: Orang terkaya dunia Bill Gates dan Jeff Bezos berinvestasi pada bisnis ini

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Noverius Laoli

Terbaru