kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR13.963
  • EMAS702.000 -0,57%
  • RD.SAHAM 0.53%
  • RD.CAMPURAN 0.27%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.13%

Muslim traveler mampu menggelontorkan uang sekitar US$ 274 miliar pada 2023


Sabtu, 13 April 2019 / 20:34 WIB

Muslim traveler mampu menggelontorkan uang sekitar US$ 274 miliar pada 2023
ILUSTRASI. Ilustrasi Wisata Syariah

Berita Terkait

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Sebanyak 16 pemimpin daerah destinasi wisata unggulan di Tanah Air menyatakan komitmennya untuk mengembangkan wisata halal terutama setelah Indonesia ditetapkan sebagai destinasi wisata halal terbaik dunia.

Kabar baik ini dapat menjadi dorongan bagi para pelaku industri pariwisata termasuk wisata halal untuk terus bergerak mencapai target sebagai sektor penghasil devisa terbesar di Tanah Air. "Pariwisata kini berada pada posisi kedua penghasil devisa terbesar bagi Indonesia setelah industri sawit, jadi potensi kita sangat besar," kata Menteri Pariwisata Arief Yahya dalam keterangan, Sabtu (13/4).


Data Global Muslim Travel Index (GMTI), dalam lima tahun ke depan atau pada 2023, muslim traveler mampu menggelontorkan uang sekitar US$ 274 miliar atau tumbuh di atas 7,6%, dari US$ 177 miliar pada 2017.

Menpar menyampaikan pentingnya untuk membuat regulasi yang mendukung upaya memajukan wisata halal. "Kita juga membutuhkan regulasi terkait halal tourism dan ini akan dibuat atas kerjasama Kempar dengan Majelis Ulama Indonesia," jelas Menpar.

Ia juga berharap ke depan ajang Indonesia Muslim Travel Index (IMTI) dapat digelar dengan penilaian yang lebih komprehensif, serta dapat mendorong kerja sama lebih lanjut antara pemerintah pusat dengan instansi-instansi daerah terkait.

Lebih lanjut, Ketua Tim Percepatan Pariwisata Halal, Anang Sutono, menjelaskan, penerapan standar IMTI kepada destinasi wisata halal di Indonesia bertujuan sebagai pemantik semangat daerah-daerah di Indonesia untuk terus konsisten mengembangkan wisata halal. "Karena wisata halal adalah sebuah keniscayaan, dan Indonesia punya potensi besar di bidang ini," tutur Anang.

Sebanyak 16 pemimpin daerah yang termasuk dalam destinasi wisata unggulan dan Deputi Bidang Pengembangan Industri dan Kelembagaan Kemenpar, Ni Wayan Giri Adnyani menandatangani Memorandum of Understanding (MoU). Langkah ini diambil sebagai bukti dari komitmen para pemimpin daerah tersebut untuk mengembangkan wisata halal di daerah mereka masing-masing.

Konsep wisata halal yang saat ini sedang dikampanyekan oleh Kementerian Pariwisata juga mendapat sambutan hangat dari para kepala daerah di Indonesia. Hal ini terlihat dengan adanya peningkatan nilai yang dicapai oleh sejumlah daerah pada ajang IMTI 2019.

Sebagai apresiasi bagi daerah-daerah yang telah berupaya mengembangkan wisata halal, Kementerian Pariwisata memberikan penghargaan Indonesia IMTI 2019 kepada lima destinasi pariwisata halal terbaik. Destinasi yang meraih peringkat terbaik tersebut adalah Lombok dengan skor tertinggi 70 poin, diikuti Aceh 66 poin, Riau dan Kepulauan Riau 63 poin, DKI Jakarta 59 poin, dan Sumatra Barat 59 poin.

Sementara sebelas destinasi unggulan lainnya yakni Jawa Barat, Daerah Istimewa Yogyakarta, Jawa Tengah, Malang Raya (Kota Malang, Kota Batu, Kabupaten Malang), Sulawesi Selatan, Kota Tanjung Pinang, Kota Pekanbaru, Kota Bandung, Kabupaten Bandung, Kabupaten Bandung Barat dan Kabupaten Cianjur.

 


Reporter: Jane Aprilyani
Editor: Wahyu Rahmawati
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Redaksi | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0742 || diagnostic_web = 0.2909

Close [X]
×